Jumat, 29 Maret 2013

Pom bensin jangan dicuekin

Ini salah satu pengalaman yang sangat menyedihkan dan butuh kerja keras.
Ceritanya begini siang itu saya jalan menuju kesuatu tempat untuk memenuhi janji pekerjaan dengan mengendarai sepeda motor bututku.
Sebelum berangkat tidak ada masalah didalam perjalanan saya kehabisan bensin sungguh panik soalnya jalan yang sudah saya lewati tidak ada pom bensin.
Lalu saya menanyakan warga setempat katanya mereka pom bensin kira-kira 3 sampai 4 kilometer lagi.
Saya pikir kalau didorong lumayan berat karena jalanan menanjak.
Saya cari tempat untuk menitip akhirnya saya menemukan sebuah warung yang kebetulan ada penghuninya. Saya menitipkan motor saya disitu sambil jalan kaki saya sambil menunggu angkutan yang lewat yang jarang dilewati karena daerah masih tergolong desa tertinggal.
Kira-kira saya jalan 1kilometeran baru ada angkutan yang mana didaerah ini masih mengunakan angkutan bak terbuka. Setelah sampai di pom bensin yang kebetulan tergolong kota di daerah pedesaan tidak begitu ramai saya hendak membeli bensin sekitar 2 literan. Tapi sayang rupanya tidak boleh ... peraturan mas kata operator nya.
O iya kata saya ... saya lupa sampai saya memohon rupanya gak dikasih juga kalau mau motornya dibawa aja mas katanya. Emang kalau peraturan itu tidak boleh dilanggar gak sembarangan juga orang membuat peraturan.
Lalu sampai lemes saya kembali lagi sambil jalan kaki gak lama ada angkutan lagi saya langsung naik.
Capek juga kata hati saya. Motor saya dorong ke pom bensin tadi lumayan keringat membasahi badan kayak habis mandi apa lagi ditambah dengan debu  jalanan.
Sesampai pom bensin saya langsung full tank biar gak kehabisan lagi. Motor udah bisa hidup saya langsung tancap gas sambil cari warung buat beli minuman haus banget rasanya. Setelah istirahat sebentar saya langsung ketempat janji untuk memperbaiki sesuatu.
Tapi saya lerjaannya dibatalin karena saya terlambat.
Sudah kehabisan bensin
Jalan bolak balik
Dorong motor dijalan tanjakan
Kerjaan dibatalin lagi.
SUDAH JATUH KETIMPAH TANGGA LAGI.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar